Uncategorized

Flat Shoes

Semenjak 2017, gua jadi orang yang busy-busy seru, banyak banget kegiatan yang menurut gua seru, dari belajar tools-tools, ngerjain tugas Litbang, belajar nyanyi sama temen, nonton tv series, olahraga, jalan-jalan, wooh liburan yang berfaedah.

Eh gapenting itu, cuma cerita aja.

Gua lagi pingin ngomongin soal apa yang menganggu pikiran gua belakangan ini. Gua sadar kalo manusia emang ga lepas dari mengkritisi dan dikritisi. Kita sering banget komenin orang-orang yang kadang malah gaada gunanya, malah komentar yang gak membangun. Kita juga sering nyari-nyari kelemahan orang lain, keburukan orang lain yang gak ada manfaatnya, mungkin cuma buat kepuasan pribadi dan mengatasi insecurity kita, jadi kayak mikir kalo kita di atas dia dan kita lebih baik dari dia, I’ve done this before.

Dari kita yang sering kritik orang, gua jadi merasa kita kayak ngebatasin orang itu untuk berekspresi. Kita jadi orang yang serba tahu dan ngatur-ngatur orang. Kita jadi orang yang membatasi hak orang lain, kita jadi pingin mereka ngelakuin apa yang kita mau dan menurut kita baik, padahal belum tentu mereka mikir hal yang sama kayak kita.

Trus, hal yang kita lakuin itu baik atau nggak si?

Gua juga gaktau pasti, mungkin baik buat yang pengkritisi ya dia kek seneng2 gitu kan, kayak makanan. tapi belum tentu baik buat yang dikritisi, bisa aja dia malah jadi insecure, takut sama apa yg orang lain ucapin tentang dia, dan bakal nyari orang lain untuk dihujat, kayak siklus gitu jadinya.

Trus kita bisa apa? itu udah hal yang lumrah yang terjadi di masyarakat. Kita jadi sering ikut campur sama urusan orang lain. Kita banyak ngelakuin hal-hal yang gak ada manfaatnya. Kita aware tapi kita ngerasa nyaman dengan kita yang kayak gini, nyaman malah jadi gak mau berubah, mau stay aja.

Temen gua cerita kalo kita itu kadang kayak flat shoes. Kita sering suka sama orang, kita mau dia cuma ngeliat kita, mau bareng kita, tapi kalo nggak ada status, buat apa? lo jadi gak punya hak buat ngebatesin tingkah laku dia ke lo. Sama aja kayak flat shoes, gak punya hak.

Gitu juga sama keadaan sosial kita, kita itu flat shoes, kita ga punya hak buat ikut campur urusan orang lain dan soktau dengan keadaannya. Jangan berusaha jadi sepatu hak yang emang bakal bikin lo terlihat semampai dan cantik tapi bakal ninggalin bekas luka nantinya.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s