Cerita · Curhat · Hidup

dear, Ibu yang murah senyum

Saya pertama kali ketemu Ibu ketika masa MADK (Masa Adaptasi Dunia Kampus) FT UI. Saya suka banget sama masakan yang Ibu bikin. Itu salah satu masakan dan cemilan favorit saya. Saya tahu kalau Ibu emang gak ada cara lain lagi buat ngehasilin duit yang halal. Saya sebenernya gaktahu cerita kehidupan Ibu kayak gimana. Saya juga gaktau gimana anak-anak Ibu ngurusin Ibu yang udah mungkin kepala empat atau lima.

Setelah MADK, saya jarang pulang sore ke kutek, jadi saya jarang ketemu atau ngeliat gerobak dagangan Ibu. Kalau saya lewat dagangan Ibu, saya jarang banget ngeliat ada yang beli jualan Ibu. Ibu cuma naro gelas-gelas yang masih penuh dan gak ada yang beli. Kadang Ibu sendiri, gak ada temen ngobrol. Saya khawatir, saya jadi bertanya-tanya gimana hidup Ibu, apakah Ibu kesepian dan sebagainya.

Dua hari ini, saya beli dagangan Ibu, sekitar jam 7 malam.Saya ngeliat Ibu lagi ketawa-tawa sama pedangan lainnya. Saya merasa lega, Ibu gak kesepian lagi.

Kemarin, saya beli bubur Ibu. Ternyata saya pelanggan terakhir. Ibu bilang kalau bubur putihnya tinggal dikit jadi saya dapet lebih banyak candilnya. Saya senang jadi bisa pelanggan terakhir, jadinya Ibu bisa lanjut ngobrol sama pedagang-pedagang lain.

Hari ini saya beli lagi, Bu. Waktu yang sama, 7 malam. Saya pelanggan terakhir lagi, Bu. Ibu bilang lagi kalau bubur putihnya dikit dan candilnya yang bakal lebih banyak. Nggakpapa Bu. Saya senang. Terutama pas Ibu bilang,

Kamu yang terakhir, Dek. Jadi bisa pulang cepet Ibu.

Di saat itu, saya seneng banget, Bu. Saya bisa bikin Ibu seneng. Saya bisa bikin kekhawatiran Ibu buat jaga dagangan lebih lama jadi gak ada lagi. Saya seneng karena buat Ibu senyum. Saya seneng ngeliat Ibu senyum.

Ibu yang mengingatkan saya, mengingatkan walau betapa beratnya hidup dan kerasnya perjuangan untuk memenuhi kebutuhan, saya harus yakin bahwa dengan senyuman, saya bisa bahagia.

Saya harap senyum itu bakal selalu ada di wajah Ibu. Ibu harus ingat kalau ada orang yang selalu senang dengan apa yang Ibu lakuin dan selalu berdoa agar orang-orang seperti Ibu selalu diberi kemudahan dan merasakan kebahagian yang bisa Ibu pancarkan lewat senyuman.

Terima kasih, Ibu Penjual Bubur Sum Sum.

Ibu yang menginspirasi saya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s